Politics

Federasi Guru Sebut Terjadi Dualisme Kurikulum, Berbahaya!


Federasi Guru Sebut Terjadi Dualisme Kurikulum, Berbahaya!

Federasi guru menilai ada dualisme kurikulum. IIlustrasi Foto: Ricardo/JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA – Wakil Sekjen Federasi Serikat Guru Indonesia (FSGI) Fahriza Tanjung mengungkapkan kurikulum prototipe sangat berbeda dengan K-13. Ini dinilainya berbahaya karena tidak boleh berlaku dua kurikulum yang sangat berbeda.

Dia membeberkan karakteristik kurikulum prototipe dengan profil pelajar Pancasila memiliki kerangka dasar dan struktur yang berbeda dengan K-13 (kurikulum 2013).

“KI-KD dan KKM telah diganti capaian pembelajaran tahunan atau fase. Penggabungan IPA dan IPS di SD hingga penghilangan istilah jurusan di SMA,” kata Fahriza dalam pernyataan resminya, Jumat (28/1).

Dia mengungkapkan fleksibilitas guru dalam pembelajaran sesuai keragaman kompetensi siswa (teaching at the right level) adalah sesuatu yang fresh dan tidak ada dalam kurikulum sebelum-sebelumnya.

Konsekuensinya, kata Fahriza, seharusnya tidak boleh berlaku dua kurikulum  yang sangat berbeda dalam kurun waktu terlalu lama. 

“Jika berhasil akan menimbulkan gap yang terlalu jauh antarsekolah yang menerapkan kurikulum 2013 dengan yang menerapkan kurikulum prototipe,” ujar.

Akibatnya, tambah Fahriza, sangat berbahaya karena  berpotensi menimbulkan kegaduhan, ketidakpastian, dan permasalahan baru sekaligus beban baru bagi kelanjutan pendidikan nasional di negeri ini. 

FSGI mendorong Mendikbudristek Nadiem Makarim segera memutuskan dengan tegas tahun ini akan menggunakan kurikulum prototipe untuk seluruh sekolah di Indonesia. Jika harus menunggu 2024  terlalu lama dan sangat berisiko bagi pendidikan nasional.

Federasi guru mengungkapkan ada dualisme kurikulum yang bertolak belakang, sehingga membayakan pendidikan nasional dan merugikan negara.





Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published.